Syafa'atul 'Uzhma

Syafa'atul 'Uzhma

عن أنس رضي الله عنه قال: سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم قال:
« إِذَا كَانَ يَوْمُ الْقِيَامَةِ شُفِّعْتُ ، فَقُلْتُ يَا رَبِّ أَدْخِلِ الْجَنَّةَ مَنْ كَانَ فِى قَلْبِهِ خَرْدَلَةٌ . فَيَدْخُلُونَ ، ثُمَّ أَقُولُ أَدْخِلِ الْجَنَّةَ مَنْ كَانَ فِى قَلْبِهِ أَدْنَى شَىْءٍ » . فَقَالَ أَنَسٌ كَأَنِّى أَنْظُرُ إِلَى أَصَابِعِ رَسُولِ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم –

Dari Anas bin Malik radhiAllohu 'anhu, ia berkata: bahwa ia mendengar Rasulullah shalallohu 'alaihi wasallama bersabda : 

“Pada hari kiamat, aku diberi syafa’at. Aku berkata, “Wahai Rabbku, masukkanlah dalam surga orang yang masih punya iman sebesar biji sawi.” Mereka memasukinya. Aku pun berkata, “Masukkanlah dalam surga orang yang masih punya iman walau rendah.” Anas berkata, “Seakan-akan aku melihat (isyarat) pada jari-jemari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.” 

(HR. Bukhari no. 7509)

Pelajaran yang terdapat dalam Hadist:

1- Riwayat yang ada menunjukkan bahwa Nabi itu hadir kala pemberian syafa’at, karena didukung dengan pernyataan mendengar dan melihat dalam hadits.
2- Boleh adanya pengajaran dengan pemberian isyarat sebagaimana isyarat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan jari-jemari.
3- Begitu mengerikan keadaan pada hari kiamat.
4- Kemarahan Allah pada hari kiamat begitu dahsyat, yang tidak didapati kemarahan-Nya sebelumnya atau sesudahnya seperti itu.
5- Yang meminta syafa’at kepada Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah orang-orang beriman.
6- Sebab selamat dan keluar dari neraka adalah tauhid dan iman.
7- Keutamaan kalimat tauhid laa ilaaha illalloh. Menjadi sebab tidak kekal didalam neraka.

Tema Hadist yang berkaitan dengan Al-Quran:

1- Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidaklah memberikan syafa’at sampai beliau mendapatkan izin dari Allah.

مَنْ ذَا الَّذِي يَشْفَعُ عِنْدَهُ إِلَّا بِإِذْنِهِ

“Tiada yang dapat memberi syafa’at di sisi Allah tanpa izin-Nya.” 

(QS. Al Baqarah: 255).

2- Syafa’at ini disebut dengan Syafa’atul ‘Uzhma yang hanya diberikan khusus pada Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam.

عَسَى أَنْ يَبْعَثَكَ رَبُّكَ مَقَامًا مَحْمُودًا

“Mudah-mudahan Rabb-mu mengangkat kamu ke tempat yang terpuji.” 

(QS. Al Isra’: 79).

Kajian Hari Ini

Tanda bahagia

Nabi Muhammad SAW: siapa mengucap syahadat dengan ikhlas akan masuk surga... Ikhlas itu mencegahnya dari perbuatan haram.